Thursday, February 25, 2010

HOME :: Business / Customer-Service 8 Critical Steps to Establish a Customer Service Culture

Every company's greatest assets are its customers,
because without customers there is no company,"
--Erwin Frand

During our recent weakened economy, many businesses have seen declining revenues and declining budgets. Declining budgets often lead to reduced staff levels and diminished services. To me, this does not make sense. I believe that it is during the down times, when service should be at the forefront and retention of loyal customers even more of a focus.

When price wars fail to drive revenues, businesses often look to service to give them a competitive advantage. Many big business marketers are returning to a "service sells" mentality, however, many sell great customer service and few deliver. The problem is that few marketers have ever truly served a customer.

Throughout my years in business, I have had the opportunity to interact and develop a customer service philosophy. It is inherent that when you are in a service-based business, there will be times when your customer is compelled to offer you their feedback. It is what you do with this feedback that will shape the future and their impression of your business.

Upon reflection, most all of my interactions with displeased customers were not the result of a poor product, but rather a disappointing customer experience. Why is that? Because, product is not personal, customer service is. Briefly, I would like to share with you eight critical steps to establish a customer service culture.

1. Customers are the reason for work, not an interruption of work

This sounds really obvious doesn't it? How many times have you gone into a business only to wait while someone is on the telephone or busy doing some "non-service" task? Employees often lose sight of the importance of the customer and get consumed in lesser day to day tasks. Sure, there are tasks that need to be accomplished, but you cannot afford to sacrifice service to get them done. Good customer service must be a priority for you and your team. Without your customers, you have no company!

2. Train, train, and continue to train.

o Cross train your entire staff to be able to assist a customer regardless of their department. When a customer becomes upset they want their problem solved not to be shuffled between employees that are not empowered or enable to assist them.

o Offer continuous customer service training for your staff and once they are providing good service, continue to train them.

o Utilize role play situations to assist your staff in recognizing and experiencing both easy and difficult service opportunities. If an employee has a level of comfort with a difficult situation, they will be able to better handle it.

3. Empower your staff to serve

o Establish a system of resources for your staff to serve the customer. Allow them latitude to take the necessary action to provide exceptional service and resolve any issues should a customer become disgruntled. Create a structured system to allow your staff to serve customers.

o Establish a discretionary budget that an employee may access to recover a customer before you lose them. I recently learned that a major hotel chain has a monetary fund available per year and per employee enabling them to go above and beyond to ensure exceptional service. This empowers the employee to right a wrong or create a "memorable" customer experience. I am not advocating large sums of money, but with regards to customer service, a small gesture can go a long way.

o Ask your staff what tools would enable them to provide better service. You would not send a fireman into a burning building without the proper equipment. Failing to empower and enable your staff with the necessary tools to serve you customer leaves you with few options other than poor service.

4. Make service personal

o Greet repeat customers by name, if possible.

o Offer a handshake and introduce yourself. Creating service that is personal will not only retain customers, but help diffuse difficult situations should they arise.

o Thank your customers for their patronage. It really does make a difference.

5. It is ok to say "Yes", even when you should say "No"

o Support your staff when they make customer service decisions. In my business, it is my policy that an employee can act without concern for repercussion, as long as they are meeting a customer's need. I have found this creates a greater willingness to serve the customer.

o Often times you could say "no" to a customer, however, "no" can have huge implications on your business. Ask yourself, "Am I willing to potentially lose 10 customers as result of this interaction?"

6. Offer a solution

o Shift from the problem to the process for resolution.

o Offer a choice between several options.

o Put yourself in their place.

o Involve the customer in determining the solution.

o Clearly explain any limitations that exist.

7. Recognize your staff members for outstanding service

o Implement a customer service awards program that recognizes employees for exceptional customer service. Maybe you have tried these without success and do not believe that they work. I would tend to agree if the program were like most I have seen. Try something different; break the mold. One of my most successful clients offers spa treatments for his female employees if a customer goes out of their way to recognize them for great service. Another client provides his employees with a "day off with pay" incentive for every five unsolicited, positive customer comments that he receives. These are just a few examples that are "outside the box." Be creative and generate a little excitement in your staff for customer service.

o Take the time to acknowledge employees at staff meetings. People want to leave their mark and feel that they matter. Taking the time to recognize them in front of their peers can make a real difference.

8. Ask your customers what they think of your service

The best way to find out if you are satisfying customers is to ask them. Formal efforts could include customer surveys, questionnaires, interviews or comment/suggestion cards. Informally, get out and talk with your customers and your staff. Ask them how they feel about service you are providing. Ideally, use a combination of both methods.

You may be thinking, "Why should I go ask for trouble? Who knows what I might hear if I ask?" That is the point. As you will see in the statistics below, most customers will not voice their disappointment with your service levels. They will simply leave and never return. If you do not ask about the quality of your service, you might make the wrong assumptions and feel that you can reduce service levels because you get few complaints and lead your organization into areas that turn off your customers or cause problems that you never intended.

On the other hand, asking your customers about their satisfaction sends a message to them that you care about your business and about them. While you might hear some criticisms, you might also learn what you are doing right and see what you should modify.

In addition to the information, you will benefit from the interaction. Every interaction is a customer service opportunity. Make the most of each and every one.

Most of us continue doing business with people and businesses who give good service. We might not say anything, but we reward good service providers by continuing to do business with them. If the service is outstanding, we will probably tell our friends and colleagues about it. Likewise, when we receive poor service most of us vote, not with our voice, but with our feet--we just leave.

In the 1980's the White House Office of Consumer Affairs commissioned a report called the TARP study. The report revealed the following facts about unhappy customers:

96% of dissatisfied customers do not complain directly.

90% will not return.

One unhappy customer will tell nine others.

13% will tell at least 20 other people

Superior customer service is one of the most difficult deliverables facing the business world today. Selling service is the easy part, delivering on that promise offers a tremendous challenge. So I ask you, what can you do to improve the service you provide? Implement these eight steps and begin to excel at providing a superior customer culture today!

©Anthony Mullins - Elite Coaching Alliance 2005

Anthony Mullins is the President and Coach for The Elite Coaching Alliance. He specializes in leadership development, business coaching, strategic planning, 1-on-1 coaching, facilitation and inspirational speaking. He is the author of the upcoming book "Leadership Links." Anthony can be reached by e-mail:

Visit his website @

Read More......

Tuesday, February 23, 2010

Service is the Key to Success

Why do people buy shoes from Nordstrom, when they can get a similar pair of similar quality for less money at other major department or clothing stores? Most stores carry a similarly large selection of shoes -- large enough for most people to browse and make a selection. All stores have sales people, mirrors to see how the shoes look on your feet, and chairs to rest while they bring out your shoes. The answer is crystal clear if you were to purchase shoes in both of these locations.

It boils down to the customer experience. I personally have a very positive experience whenever I make a purchase at Nordstrom. When I shop at other stores, I typically have to wait, I am serviced by salespeople who don't understand my needs (or care to understand them), they don't understand their products... the list goes on and on. It's to the point where I'm now willing to pay higher prices for a specific customer experience that has little to no variation.

In analyzing this experience, I believe that it is made up of four specific areas:

A positive attitude: Attitude starts with the first encounter. If the salesperson doesn't have a positive attitude or demeanor, the service is tainted. It's a 'can-do' attitude that says 'I'm going to do everything in my power to make sure that you have the best experience possible.' As the adage goes -- if the customer has a terrible experience they'll tell one other person, if they have a terrific experience they'll tell ten other people.

Thoughtful suggestions: As a customer, I don't like to think of myself as just another number on the credit card. I want to see that the salesperson understands my unique needs and is customizing a solution specifically for me. I know they're working for me when they return with the pair of shoes I requested and state 'You mentioned you like the buckles and stitches so I brought another two pairs of similar style that you may not have noticed on the floor.' Yes this is serving to the sale and commission, but more importantly it is thoughtfully helping to meet my needs.

Consistent service: I know that when I walk out the door, my service doesn't stop there. Maybe I'm propagating an urban legend, but you may have heard the story of the man who returned the four tires to Nordstrom saying they were the wrong type. The store kindly took them back, gave the customer outstanding service and issued store credit -- simple enough -- but Nordstrom doesn't sell tires. Is this taking 'the customer is always right' too far? Well, maybe, but whether true or not I feel that they would make everything right if at anytime my shoes were to wear improperly. I receive the same world-class service every time I enter the store. That's service with little to no variation.

A lasting impression: At the end of every purchase, the salesperson finishes the receipt procedure, bags my purchase, walks around the counter, hands the bag to me and thanks me for shopping and Nordstrom. It is an impression that is customary at all Nordstrom locations by all departments. It is an impression that is world-class compared to every other mall shopping experience.
How much time does that take? 30 seconds.
How much do I appreciate that type of service? Priceless.

Read More......

Friday, February 19, 2010

Kunci Menuju Great Customer Service

Pelayanan kepada customer yang biasa disebut pelanggan, pembeli, nasabah atau klien, merupakan tanggung jawab bagi seluruh komponen perusahaan, tidak hanya bagi petugas front office atau call center saja. Customer adalah asset yang paling vital bagi perusahaan anda, tanpa mereka anda dan perusahaan anda tidak akan pernah eksis dalam bisnis. Apabila customer anda merasa puas, mereka tidak hanya menjadi pelanggan setia, tetapi juga akan merekomendasikan kepada teman dan kolega bisnisnya.

Ada beberapa hal penting yang dapat anda praktekkan untuk mengarahkan baik anda pribadi maupun perusahaan anda untuk menuju kepada pelayanan yang bagus atau great customer service.

Kunci Customer Service yang Baik

1. Menjadi Pendengar yang Baik.
Bisnis anda adalah untuk melayani customer anda, memenuhi kebutuhan mereka, sehingga anda hanya dapat melayani dengan baik apabila anda mengetahui apa kebutuhan mereka. Untuk mengetahuinya, anda harus mendengarkan dengan baik customer anda. Ambil waktu untuk mengidentifikasikan kebutuhan customer dengan cara melemparkan beberapa pertanyaan penting dan dengarkan dengan seksama jawaban mereka. Perhatikan kalimat demi kalimat, intonasi, body language dan gabhkan perasaan atau ekspresi mereka yang dapat anda tangkap. Jangan terburu-buru membuat asumsi atau menyimpulkan pembicaraan mereka.

2. Identifikasi Kebutuhan Customer.
Terkadang kita terjebak bahwa customer hanya sebatas orang atau institusi pembeli produk dan layanan perusahaan kita saja. Sebenarnya lebih dari itu, seseorang melakukan pembelian baik barang maupun jasa, karena apa yang dibeli itu akan memberikan solusi bagi permasalahan yang dialami. Contoh sederhana seorang ibu membeli obat pembasmi nyamuk lebih dikarenakan kebutuhan akan kesehatan dan keselamatan anaknya dari gigitan nyamuk yang berbahaya. Beberapa customer bahkan tidak hanya membutuhkan solusi tapi juga kebutuhan emotional yang terkadang kurang rasional. Semakin anda mampu mengenali customer anda, semakin mudah anda mengenali atau mengantisipasi kebutuhan-kebutuhannya. Berkomunikasilah dengan customer secara periodic agar anda dengan cepat dapat menangkap apa yang menjadi masalah atau kebutuhan customer.

3. Buatlah Customer Merasa Dihargai
Perlakukan nasabah dengan baik dan sopan, hargai sebagai seorang pribadi yang penting bagi anda. Sambut dengan ramah dan sebutkan namanya pada saat berkomunikasi, cari cara untuk menunjukkan bagaimana anda menghargai si customer tersebut tetapi tetap dengan sikap hati yang tulus. Hal ini akan membantu terbentuk suasana yang nyaman dan mempermudah anda untuk mengarahkan kepada pembicaraan mengenai bisnis anda. Perlu diperhatikan bahwa “penghargaan” adalah hal yang sangat sensitive bagi seseorang, begitu merasa tidak dihargai, akan sangat mudah meninggalkan anda bahkan dengan “berita buruk” yang akan disampaikan kepada banyak orang.
Jangan lupa ucapkan terimakasih dengan tulus setiap kali ada masukan dari customer atau hal-hal lain yang membuka kesempatan bagi anda untuk bisa mengatakan terimaksih kepada customer. Satu hal lagi yang penting, perlu ditunjang dengan sikap body language yang mendukung. Tubuh agak membungkuk ketika memberi salam, kepala mengangguk-angguk dan mata tertuju kepada customer ketika mereka berbicara, dsb.

4. Bantu Customer Memahami Sistem yang Digunakan Perusahaan
Barangkali organisasi perusahaan anda telah mengadopsi sistem yang paling canggih di dunia, tetapi apabila customer anda tidak memahaminya, mereka akan menjadi bingung dan bahkan bisa memancing komplain. Kuasai sistem yang ada dalam perusahaan anda, baik produksi, pengadaan barang, cara pembayaran maupun sistem komunikasi kepada customer. Jelaskan dengan sabar kepada customer sampai paham benar dan merasa bahwa sistem memang dirancang untuk membantu memudahkan mereka menerima produk atau layanan yang sesuai dengan kebutuhan mereka.

5. Tepat Janji
Appreciate the power of "Yes". Utamakan kebutuhan customer dan selalu tepati janji kepada customer. Apabila anda telah menyanggupi permintaan customer dan berani mengatakan ”ya”, penuhilah janji anda ini at any cost. Lakukan apa yang telah anda katakan, maka customer akan percaya kepada anda.

6. Berani Meminta Maaf.
Ketika terjadi kesalahan yang pasti akan merugikan customer, mintalah maaf dengan tulus. Hal ini harus dibiasakan dan harus menjadi habit bagi perusahaan anda. Sekalipun dampaknya anda akan kena marah dari customer, tetap harus dilakukan. Permintaan maaf akan menurunkan emosi customer dan mereka merasa dihargai sehingga aakhirnya akan menghargai anda juga. Apabila customer komplain, mintalah maaf dan segera berikan solusi. Hargai masukannya meskipun disampaikan dengan kemarahan, dan minta kesempatan untuk memperbaiki kembali.

7. Berikan Lebih dari yang Diharapkan
Inilah yang disebut service excellence. Selama perusahaan memperhatikan kebutuhan customer dan selalu memikirkan bagaimana membuat mereka merasa happy, maka perusahaan anda meuju pada tingkat yang lebih tinggi dan kesempatan yang lebih besar untuk memenangkan persaingan.

Pikirkanlah hal-hal seperti:
- Apa yang dapat anda berikan kepada customer yang tidak dapat dia peroleh dari perusahaan lain?
- Apa yang bisa dilakukan kepada calon customer yang datang tetapi belum terjadi pembelian atau transaksi ?
- Apa yang dapat anda berikan kepada customer yang benar-benar di luar ekspektasi mereka?

8. Mintalah Feedback.
Hargailah setiap bentuk feedback dari customer sekalipun bentuknya adalah komplain atau kemarahan. Masukan-masukan dari customer akan membantu anda dan perusahaan anda melakukan improvement yang ujungnya akan meningkatkan kepuasan customer. Beberapa cara yang bisa dilakukan :
- Dengarkan dengan seksama apa yang dikatakan customer
- Teliti kembali secara regular apa yang sudah dilakukan untuk memperbaiki kesalahan yang pernah terjadi.
- Buatlah sistem agar secara konsisten anda mendapat masukan dari customer, apakah memalui contact center, formulir kepuasan pelanggan, survey dll.

Selain delapan kunci di atas ada satu hal lagi yang tidak boleh dilupakan yaitu hargailah pegawai anda. Bagaimanapun juga pegawai atau atasan atau rekan kerja adalah internal customer anda. Mereka juga perlu dihargai dan dipuaskan kebutuhannya. Berikan penghargaan melalui ucapan terimakasih, pujian, atau hal-hal lain yang dapat mengekspresikan perhatian anda kepada mereka. Kepedulian terhadap customer maupun pegawai internal sama-sama penting. Selamat mempraktekkan dan menikmati keberhasilan.

Emy T/ET/mgf (Berbagai Sumber)

Praktik Service Excellence pada 3 Ritel Terkemuka Dunia
Rabu, 12 Agustus 2009 18:00 WIB
Oleh: Rinella Putri

(managementfile – service) – Service excellence merupakan suatu praktik yang berusaha diwujudkan oleh tiap pihak yang mengeluarkan layanan. Suatu service excellence membuahkan kepuasan kepada pelanggan, yang kemudian diharapkan memunculkan loyalitas. Di sektor ritel, terdapat beberapa nama besar yang dapat menciptakan service excellence ini. Berikut ini adalah sekilas mengenai pelayanan Nordstrom, Zappos dan Amazon.

Menurut polling yang dilakukan MSN Money dan Zogby, Nordstrom berada pada peringkat pertama sebagai department store dengan pelayanan pelanggan yang paling prima. Di Nordstrom, pelayanan pelanggan sudah menjadi semacam `way of life`. Jika pada umumnya setiap ritel punya kebijakan khusus terkait dengan customer service, namun tidak dengan Nordstrom. Nordstrom, perusahaan yang awalnya didirikan pada tahun 1901 oleh seorang imigran asal Swedia di daerah Seattle sebagai toko sepatu.

Selama bertahun-tahun, karyawan baru di Nordstrom hanya dibekali Nordstrom Employee Handbook, sebuah kartu dengan ukuran 5 x 8 inci (200 mm) yang isinya hanya sebagai berikut:
Welcome to Nordstrom
We're glad to have you with our Company. Our number one goal is to provide outstanding customer service. Set both your personal and professional goals high. We have great confidence in your ability to achieve them.
Nordstrom Rules: Rule #1: Use good judgment in all situations. There will be no additional rules.
Please feel free to ask your department manager, store manager, or division general manager any question at any time.

Intinya, karyawan diberikan kebebasan untuk menunaikan tanggung jawabnya dengan mengeluarkan kebijakan yang dinilainya tepat. Namun, seiring dengan berkembangnya Nordstrom, karyawan baru kini selain diberikan kartu juga disertai dengan handbook lengkap, isinya aturan yang lebih spesifik dan regulasi hukum. Hanya saja, culture customer service tetap utama, seiring dengan Nordstrom yang selalu berbagi cerita dengan karyawannya mengenai kisah-kisah customer service, yang disebut sebagai `heroik`. Staf customer service mereka merupakan orang yang terpilih, yakni terdiri dari pekerja yang punya pembawaan menyenangkan, sehingga bisa cepat menjalin hubungan baik dengan pelanggan.

Zappos, yang baru saja diakuisisi oleh Amazon, salah satu senjata utamanya adalah customer service. Zappos punya prinsip bahwa customer service bukanlah cost, melainkan investasi. Jika di perusahaan lain, telepon mungkin durasinya dibatasi, maka tidak di Zappos. Di Zappos, mereka yang berada di call center justru didorong untuk menjalin hubungan baik dengan pelanggan. Nomor telepon call center dicantumkan pada setiap halaman website.

Staff yang kerja di call center sama sekali tidak dibekali dengan script, sehingga mereka dapat berbicara ngalor ngidul dengan pelanggan, dan itu merupakan hal yang sah-sah saja di Zappos. Hanya saja, bukan berarti staf ini bebas begitu saja, karena terdapat kriteria-kriteria tertentu yang menjadi area evaluasi mereka. Tiap hari, Zappos tercatat menangani sekitar 5,000 panggilan telepon.

Zappos tidak keberatan untuk mengeluarkan biaya mahal, asalkan itu dapat membuat pelanggannya happy. Misalnya, seperti delivery dalam semalam, dimana pelanggan pesan malam, besok pagi barang tiba. Tentu biayanya mahal, namun Zappos bersedia demi menciptakan wow experience bagi pelanggan.

Hasilnya? Zappos mengklaim bahwa 75% dari penjualan mereka berasal dari repeat customer, yakni pelanggan sudah pernah membeli, kemudian membeli lagi. Ini merupakan hasil dari customer service mereka yang kemudian membuahkan customer engagement.
Tahun ini, Amazon, ritel online terbesar dunia, menempati ranking 1 dalam customer service terbaik versi BusinessWeek. Selama ini, Amazon memang mempunyai reputasi yang baik dalam hal pelayanannya yang cepat dan memuaskan. Hanya dengan beberapa klik saja, barang yang dipesan sampai di rumah

Dalam menjalankan bisnisnya, Amazon bekerjasama dengan berbagai merchant. Untuk menjaga kualitas pelayanannya, maka Amazon juga menjalankan quality control terhadap merchant-merchant ini, supaya mereka memberikan pelayanan yang setara dengan Amazon. Meskipun Amazon telah menerapkan system rating dari pelanggan kepada merchant, namun Amazon juga memberlakukan pengawasan terhadap merchant. Misalnya, layanan email dimana Amazon dapat memonitor komunikasi merchant dengan pelanggan. Selain itu, Amazon juga memonitor keluhan-keluhan yang terjadi pada pelanggan mengenai merchant, sehingga jangan heran jika merchant bermasalah kemudian didepak.

Berbeda dengan Zappos, yang stafnya siap untuk menerima telepon setiap saat, nomor telepon Amazon sangat sulit sekali ditemukan. Amazon berusaha melayani pelanggannya melalui email ataupun layanan dimana pelanggan memasukkan nomor teleponnya dan menunggu telepon dari Amazon. Yang menjadikan customer service mereka unggul adalah kecepatan dalam memberikan pelayanan, dimana begitu pelanggan menghubungi, maka Amazon langsung menelpon balik.

Rinella Putri/RP/mgf

Menciptakan Service Excellence Untuk Layanan Online
Jumat, 07 Agustus 2009 19:00 WIB
Oleh: Rinella Putri

(managementfile – service) – Service excellence tidak hanya bagi industri ritel fisik saja, melainkan juga mutlak perlu untuk layanan online. Bagaimana Anda dapat menciptakan service excellence bagi layanan online? Berikut ini adalah beberapa poin terpenting:

Tidak dapat dipungkiri bahwa penampilan seringkali menentukan kepercayaan orang. Demikian juga penampilan website dapat menentukan kepercayaan pelanggan terhadap kita. Jika suatu website didesain dengan apik, rapih, dengan branding yang sesuai dengan target pasar, maka tentunya ini akan membuat pelanggan betah dan bisa mendorong keinginan membeli.

Contoh misalnya, yang didesain dengan sangat apik, dan sangat cocok dengan target pasarnya, yakni wanita. Pink dan putih, perpaduan yang sangat bagus, dan didesain dengan sangat mendetail. Bandingkan dengan website lain yang navigasinya kacau, tabrak warna, kemudian pengaturan layoutnya berantakan, tentunya asumsi bahwa yang membuat asal-asalan, bukan? Tentunya pelanggan juga sulit untuk percaya.

Make Sure You’re Trusted
Pada dasarnya, orang sulit untuk mempercayai transaksi secara online. Oleh karena itu, Anda harus dapat meyakinkan bahwa pihak Anda dapat dipercaya, yakni dengan menjamin bahwa privasi pelanggan dihargai, dan data tidak akan diberikan kepada pihak lain. Menggunakan label ‘security guarantee’ juga menjadi salah satu poin penting.

Selain itu, Anda juga dapat memunculkan rekomendasi-rekomendasi dari pelanggan sebelumnya, untuk meyakinkan calon pelanggan lainnya. Rekomendasi-rekomendasi ini tentunya juga lebih dipercaya jika dimuat dalam link di blog/website lain, sehingga terlihat otentik.

Loading Cepat, Navigasi Mudah
Speed, merupakan faktor yang sangat penting dalam menyediakan layanan online, apalagi di Indonesia. Layanan internet yang seringkali tidak stabil menjadikan pelanggan lebih suka membuka situs yang cepat diakses. Sehingga, pastikan bahwa situs Anda cukup ringan dan mudah diakses. Jangan terlalu banyak menggunakan flash, karena meskipun bagus, itu akan membuat loading lebih lama. Saya sendiri, jika membuka situs namun ternyata content-nya adalah flash, kalau tidak perlu sekali maka pasti situs tersebut langsung akan saya tinggal.

Buat juga navigasi yang mudah, tempatkan diri Anda sebagai pelanggan. Permudah mereka untuk mencari produk, melihat detail informasi produk, memilih produk, hingga melakukan check-out. Penting juga untuk menyertakan tools untuk membandingkan harga dan fitur produk, karena ini adalah apa yang dilakukan konsumen ketika berbelanja, bukan?

Proses Belanja yang Sederhana
Konsumen ritel biasa pada umumnya membenci antrian panjang. Hal yang sama juga berlaku secara online: mereka membenci proses yang rumit! Seringkali website meminta terlalu banyak informasi yang sebenarnya tidak perlu, sehingga menjadi sebuah turn-off bagi konsumen yang kemudian akhirnya memutuskan untuk meninggalkan situs tersebut.

Ciptakan proses yang sesederhana mungkin dan tidak berbelit. Jadikan proses belanja sebagai suatu proses yang cepat dan menghemat waktu konsumen, dibandingkan dengan ia mengantri di toko.

Personalisasi merupakan suatu komponen yang juga penting, dan sudah banyak diterapkan di berbagai layanan online. Jadi, personalisasi dilakukan sesuai dengan data-data historis yang kita lakukan di situs tersebut. Misalnya di Amazon, akan memberikan rekomendasi barang-barang yang mungkin akan membuat kita tertarik, berdasarkan kaitannya dengan barang-barang yang pernah kita cari maupun beli.

Being Helpful
Meskipun informasi di website mungkin dirasa sudah cukup lengkap, namun pada umumnya pelanggan ingin memperoleh informasi lebih lanjut. Oleh karena itu, maka berikan layanan berupa akses kepada sales force ataupun customer service Anda. Misalnya, dengan memberikan akses chat langsung, ataupun menyediakan nomor telepon yang dapat dihubungi.

Di Zappos, pelanggan didorong untuk menghubungi perusahaan, hal ini terlihat dari kehadiran nomor telepon Zappos pada tiap halaman website. Ini disengaja, supaya pelanggan dapat dibantu dan berinteraksi dengan karyawan mereka, berharap dapat menciptakan engagement.

Satu hal yang penting, karyawan yang membantu harus bersikap responsif. Jadi, pengetahuan yang mumpuni, interpersonal skill yang baik, sikap customer-oriented, dan cepat tanggap merupakan komponen yang utama. Pada sebuah kasus yang saya tahu, seorang teman memilih web hosting karena memberikan layanan support yang sangat baik, karena setiap chat selalu dijawab, dan support ticket juga dijawab dengan sangat cepat.

Rinella Putri/RP/mgf

Read More......

Wednesday, January 27, 2010

Tips Sukses Berbisnis Online - Belakangan ini, toko online makin marak. Selain lebih murah karena tak butuh banyak biaya, juga lebih mudah untuk dikunjungi pelanggan. Di bawah ini adalah beberapa langkah mudah untuk menjalankan usaha lewat internet.

1. Awali dengan hobi. Jenis usaha yang berasal dari hobi pasti terasa lebih mudah dilakukan. Anda pun tak akan merasa terbebani saat melakukannya. Selain itu, setidaknya Anda sudah memiliki pengetahuan mendasar tentang bisnis itu. Anda pun tak perlu membuang waktu untuk mempelajarinya. Paling-paling Anda hanya perlu mendalami, mengembangkan, atau mengenal tren terbaru dalam kaitannya dengan hobi itu.

2. Perdalam pengetahuan. Karena Anda akan menjalani usaha online, ada baiknya untuk menambah pengetahuan dalam menjalankan fungsi-fungsi internet. Ketahuilah penyedia-penyedia situs bebas biaya, sehingga Anda tak perlu mengeluarkan biaya untuk memiliki situs internet.

3. Kunjungi komunitas dunia maya. Ada banyak sekali komunitas dunia maya yang tersebar, seperti perkumpulan pencinta kain, penghobi makanan, dan lain-lainnya. Carilah yang sekiranya cocok dengan jenis usaha Anda. Setelah itu, lakukan promosi. Tak perlu malu-malu, Anda harus mau untuk memasarkan produk. Semakin banyak yang mengenal usaha Anda, semakin pula kemungkinan mendapatkan pembeli. Jalinlah komunikasi yang baik dengan orang-orang yang Anda temui di dunia maya tersebut sehingga tercipta kepercayaan. Ada satu hal yang mesti diingat saat berpromosi, ikutilah aturan-aturan yang berlaku dalam komunitas tersebut. Sekali melanggar, Anda bisa kena penalti.

4. Perbarui situs secara berkala. Sangat penting untuk memperbarui (update) situs. Bisa seminggu sekali atau dua minggu sekali. Jangan sampai sebulan sekali. Terlalu lama, maka calon pembeli bisa jadi tak tertarik untuk kembali mengunjungi situs Anda. Pasalnya, pengunjung harus terus mendapatkan tawaran dan informasi terbaru dari toko Anda. Update tak harus dalam bentuk besar-besaran. Hanya dengan menambahkan satu jenis barang baru saja sudah cukup. Setiap perubahan dalam hal detail kontak, harga, pembayaran, dan pengantaran barang mesti diinformasikan dalam situs.

5. Miliki cukup produk dan cicil foto barang. Tidak apa-apa bila memulai usaha dengan jumlah barang yang tidak terlalu banyak, namun pastikan bahwa jumlahnya cukup, setidaknya untuk 6 kali update. Sebaiknya Anda tidak menampilkan semua produk sekaligus. Disimpan agar Anda bisa terus meng-update. Cicillah foto barang-barang itu sedikit demi sedikit. Di waktu senggang, carilah produk atau kreasi baru.

6. Kreatiflah dengan foto. Karena calon pembeli tidak bisa melihat langsung barang yang Anda tawarkan, siasati hal ini dengan menampilkan foto-foto produk. Calon pembeli tidak akan terpuaskan keingintahuannya atau ia malah jadi tidak tertarik karena menganggap barangnya biasa-biasa saja. Fotolah produk dari berbagai sudut dan jarak. Sediakan versi umum dan mendetailnya supaya calon pembeli bisa mengetahui dengan pasti rupa barangnya. Hiasan yang menarik akan menambah nilai jual barang tersebut.

7. Miliki nilai plus. Anda boleh saja menjual pakaian sama seperti perempuan lain, tapi tentu usaha Anda jadi tak ada istimewanya, kan? Kalau Anda menjual pakaian khusus berukuran besar dengan motif-motif unik yang bisa membuat pemakai terlihat superlangsing dan mengantarnya ke rumah pembeli, baru bisa dikatakan usaha Anda berbeda dari kebanyakan. Temukanlah keunikan dalam setiap jenis usaha yang Anda jalankan. Pelayanan yang memuaskan juga bisa dijadikan nilai plus.

Read More......

Friday, January 15, 2010

Etika Berkirim E-mail Bisnis - Selain pembawaan diri dan penampilan, ternyata cara seseorang menuliskan e-mail bisa mengungkap kepribadiannya. Berikut adalah beberapa panduan mengenai penulisan e-mail untuk membuat Anda tetap terlihat profesional.

1. Kirimkan konfirmasi follow-up
Jika Anda dan rekan kerja atau bos baru saja selesai menyepakati suatu keputusan secara langsung, namun tak ada notulen, segeralah menuliskan hasilnya dalam surat elektronik untuk segera dikirimkan kepada orang tersebut. Ini penting untuk mencegah kesalahpahaman, ketidaksetujuan, dan kelupaan. Mengkonfirmasi keputusan dalam bentuk tulisan memastikan setiap orang memiliki kesamaan dan memastikan segalanya terbahas untuk mencegah kesalahan di masa mendatang.

2. Mengedit diri sendiri
Untuk surat-surat penting, selalu pastikan Anda mengecek ulang untuk kesalahan pengetikan setidaknya sekali sebelum dikirimkan. Untuk hasil yang lebih pasti, sebelum dikirim, coba cetak dalam bentuk kertas, kemudian baca kembali. Kritislah pada tulisan Anda sendiri. Apakah ada salah huruf, salah penggunaan kalimat, hingga kemungkinan terjadinya salah paham.

3. Pikir sebelum mengirim
Ada sebagian orang yang seringkali tersulut emosi saat akan menjawab e-mail yang kontroversial atau berpotensi memicu adu mulut. Anda tentu masih ingat kasus Prita Mulyasari dan Luna Maya, kan? Mereka menuliskan komentar dalam bentuk yang kurang mengenakkan bagi pihak lain sehingga akhirnya berujung tidak menyenangkan. Jika Anda akan membalas surat elektronik yang berpotensi memicu kemarahan, cobalah untuk menuliskan apa yang ingin Anda katakan, setelah selesai, jangan dulu dikirim. Biarkan tulisan itu hingga satu jam, sementara Anda melakukan hal lain yang jauh dari komputer. Setelah satu jam, baca kembali surat Anda. Perkirakan dan tanyakan pada diri Anda sendiri, apakah jawaban yang Anda tuliskan itu cukup profesional, produktif, tidak merugikan siapa pun, dan memberikan manfaat untuk orang lain? Jika ya, silakan kirim. Jika tidak, segera klik tombol delete.

4. Hormati BCC
BCC, kolom yang ada di bawah alamat e-mail tujuan merupakan singkatan dari blind carbon copy. Artinya, ketika Anda menuliskan alamat tujuan di bagian tersebut, maka alamat tersebut tak akan terlihat di e-mail si penerima. Ketika Anda menerima e-mail dari orang lain, dan alamat e-mail Anda tidak terlihat di daftar kiriman, ini berarti bahwa si pengirim tidak ingin ada orang lain mengetahui bahwa Anda mendapatkan e-mail tersebut. Sayangnya, banyak orang merespon e-mail dengan cepat, sehingga mereka tidak menyadari bahwa mereka sedang disembunyikan keterlibatannya. Untuk melindungi diri Anda dan si pengirim, jangan merespon surat yang dikirimkan kepada Anda dalam bentuk BCC. Dan selalu pastikan bahwa keterlibatan Anda sudah diketahui secara publik sebelum merespon pada e-mail grup.

5. Perhitungkan kesopanan dalam mengirimkan respon apa pun
Untuk surat-surat yang penting, akan sangat diharapkan balasan. Ketika Anda menerima surat penting, dan si pengirim pun meminta konfirmasi, kirimkanlah surat pemberitahuan bahwa Anda sudah menerima surat tersebut. Namun, ini bukan berarti bahwa setiap surat yang Anda terima dari rekan kerja harus Anda balas. Rekan kerja Anda juga akan kesal jika inbox e-mail-nya hanya berisi surat konfirmasi bahwa Anda sudah menerima e-mail darinya. Andalah yang lebih tahu, respon apa dan kapan diperlukan.

6. Jangan melibatkan emosi
Tempat kerja adalah tempat untuk berbisnis. Seharusnya isi e-mail yang tentang pekerjaan, sifatnya profesional dan resmi. Ingatlah, bahwa beberapa perusahaan memiliki kebijaksanaan untuk memonitor e-mail yang dikirim dan terkirim.

7. Jangan terbiasa menggunakan fitur "reply all"
Satu-satunya alasan tepat untuk membalas rantai e-mail ke seluruh orang yang dikirimkan (thread) adalah karena Anda memiliki informasi yang ingin dikirimkan kepada seluruh anggota grup tersebut. Tak jarang orang yang mengirimkan balasan dengan fitur reply all, tidak memiliki pesan terlalu penting untuk semua orang. Biasanya kepentingannya hanya kepada si pengirim pertama. Nah, orang-orang lain harus mendapati inbox e-mailnya penuh pesan-pesan tak penting untuknya akan merasa terganggu. Lebih parahnya lagi, kebiasaan menggunakan fitur ini rawan membeberkan informasi yang seharusnya tak diketahui pihak lain. Biasakan untuk hanya membalas surat elektronik berantai kepada si pengirim pertama saja.

8. Jangan mengirimkan e-mail pribadi lewat akun bisnis
Perusahaan Anda memiliki hak untuk membaca segala bentuk komunikasi yang terjadi melalui kanalnya. Ini berarti, segala e-mail yang berisi ekspresi cinta, keluhan kepada bos, atau segala hal yang personal sebaiknya dilakukan melalui akun pribadi saja. Plus, Anda bisa dinilai sebagai orang yang malas jika ada rekan kerja yang menilai Anda sedang melakukan kegiatan pribadi di jam kerja.

9. Jangan mengkomunikasikan segalanya dalam bentuk tulisan
Seringkali, kita, manusia urban bergantung pada fasilitas elektronik, sehingga membatasi interaksi sosial. Sesekali, cobalah untuk menyiapkan waktu untuk berdiskusi dengan rekan kerja Anda secara langsung.

Read More......

Thursday, January 14, 2010

Tailor Rumahan yang Kian Terjepit

Mendung seakan belum sirna bagi para penjahit seperti Deni (36). Pemilik Rees Tailor di Jalan KS Tubun, Petamburan, Jakarta Pusat, itu masih harus berhemat lantaran aneka jenis harga barang naik, sementara ongkos jahit tidak bisa dinaikkan. ”Sudah dua tahun terakhir, ongkos jahit tidak naik. Ya, bagaimana mau menaikkan ongkos, wong dengan ongkos yang ada sekarang saja sudah banyak pelanggan yang kabur,” kata Deni.

Pria yang sudah menjadi penjahit sejak tahun 1997 itu memungut Rp 75.000 untuk ongkos menjahit celana panjang, Rp 70.000 untuk kemeja, dan Rp 750.000 untuk jas. Biaya itu belum termasuk harga kain yang akan dijahit. Dengan kondisi itu, produk jahitan dari penjahit Deni harus bersaing dengan pakaian jadi produk industri besar yang harganya semakin murah.

Apalagi kalau harus diadu dengan harga jual pakaian jadi dari mancanegara yang kini kian menyesaki pasar di dalam negeri. Produk yang masuk itu bukan hanya pakaian baru berharga murah, tetapi juga pakaian bekas impor yang terus membanjiri sejumlah pasar hingga pusat perbelanjaan di Jakarta.

Radius 3 kilometer dari tempat Deni menerima order menjahit pakaian, misalnya, ribuan kemeja batik dijual dengan harga Rp 35.000 per potong. Di pasar swalayan serba ada, sepotong celana panjang dibanderol Rp 65.000. Sementara itu, jas bekas dari Jepang, China, atau Korea yang dijual di pasar bisa diperoleh cukup dengan harga Rp 150.000 dengan kondisi yang cukup baik. Apabila dibandingkan dengan jas jahitan Deni, produk jahitan yang dihasilkan penjahit rumahan itu menjadi terasa sangat mahal.

Kini, pakaian jadi yang murah meriah juga merambah pakaian pesta. Syafi’i (59), pemilik Victoria Tailor di Jalan Kebon Kacang VI, Tanah Abang, merasakan tekanan itu. Kini hanya dengan 400.000 sudah bisa membeli pakaian kebaya yang sudah jadi. ”Padahal, kalau menjahitkan ke saya, ongkosnya saja sudah Rp 750.000. Itu belum termasuk harga kain.”

Kian murahnya produk garmen di pasar membuat order yang diterima Syafi’i kian berkurang. Padahal, pangsa pasar pakaian perempuan lebih lapang bila dibandingkan pasar untuk pakaian laki-laki.

Oleh sebab itu, langganan yang pergi bukan lagi hal aneh bagi mereka. Begitupun ketika langganan yang biasa menjahitkan baju dalam jumlah besar, kemudian mengurangi pesanan mereka. Biasanya mereka bisa mendapatkan pesanan 3-5 jahitan celana dalam sepekan, kini jauh di bawah itu.


Kini para penjahit terpaksa mengencangkan ikat pinggang. Berbagai upaya telah dilakukan untuk menekan pelbagai jenis pengeluaran. Pengurangan jumlah tenaga kerja hingga penyempitan ruang kerja sudah dilakukan. Deni, misalnya, sejak tahun 2005 telah menyekat rumah yang dijadikan tempat usaha menjahit tinggal menjadi seperempat ruang. Tiga perempat bagian lainnya dikontrakkan kepada pengusaha konfeksi tas.

”Sebelum 2005, saya punya empat tukang jahit. Sekarang, tinggal satu penjahit. Itu pun kadang kala kami harus menganggur karena tidak ada order sama sekali,” ucap Deni.

Syafi’i juga memangkas jumlah penjahitnya dari 17 orang tinggal menjadi satu orang. Hal yang sama juga dilakukan Lusi, salah seorang penjahit di Kelurahan Jati Bunder. Lusi terpaksa merumahkan tiga tukang jahitnya. ”Sekarang, tinggal saya dan suami yang menjahit.”

Banyak alasan mereka harus merumahkan pekerjanya. Salah satunya adalah beratnya bersaing dengan para pelaku industri. Dalam hal upah jahit, misalnya, pelaku industri hanya mengupah pekerjanya Rp 2.000-Rp 3.000 per potong pakaian. Sementara industri rumahan seperti Deni harus membayar Rp 25.000 per potong pakaian.

Belum lagi bila bicara tentang harga benang, kancing, atau retsleting yang harganya terus naik dari waktu ke waktu. Biaya produksi yang harus dibayar penjahit rumahan jauh lebih mahal dibandingkan pabrikan. Dengan demikian, bagi mereka, untuk bersaing dengan produk garmen, rumahan kian berat.

Sempat terlintas di benak para penjahit itu untuk mengubah usaha mereka dari penjahit menjadi pengusaha konfeksi, tetapi mereka terbentur dengan modal dan upaya pemasaran produk konfeksi.

Akhirnya, penjahit seperti Deni, Syafi’i, dan Lusi hanya bisa bertahan di tengah gempuran pakaian jadi dengan kondisi seperti saat ini. Satu-satunya andalan para penjahit untuk bertarung di pasar pakaian yang semakin padat ini adalah kerapian jahitan serta kenyamanan pakaian yang dikenakan.

Inilah nasib para penjahit di era pasar bebas. Mereka hidup tanpa perlindungan sama sekali di rimba yang berslogankan ”Yang Kuat, Yang Menang” meskipun mereka berpeluang untuk menciptakan lapangan kerja yang mandiri. (ART)

Read More......

Marni, Menyulam Modal Rp 50.000 jadi Ratusan Juta - Manusia berhak mengubah nasib masing-masing. Jalan menyulam dipilih Marni Nazarudin (39) pada 2005 dan mengantarkan dirinya menjadi perajin sulaman usus, kerajinan kain khas Lampung, yang terbilang sukses.

Perkenalan Marni dengan sulaman usus dalam bentuk kebaya terjadi tahun 1998. Saat itu ia bekerja di bagian desain kain tapis atau kain khas Lampung dan bordir di galeri dan butik milik Aan Ibrahim, desainer asal Lampung. ”Waktu itu saya hanya tahu soal sulaman usus, belum bersentuhan langsung,” ujar Marni.

Keterlibatan Marni yang sesungguhnya terjadi pada akhir tahun 2005. Sejak tahun 2003 suaminya tidak lagi bekerja di sebuah bank swasta. Ia sendiri sudah berhenti bekerja sejak akhir tahun 1998. Marni lantas mencari tambahan penghasilan dengan membuka warung makanan. Namun, usaha itu tidak menghasilkan. Kondisi keuangan keluarga kian terpuruk.

Pilihan membuat sulaman usus diambil ketika perempuan berasal dari Kebumen, Jawa Tengah, itu menyadari, ia punya keterampilan membuat rancangan baju atau gaun berbahan sulaman usus. Dengan modal Rp 50.000, ia membeli 2 meter kain dan menjadikannya bolero atau baju atasan berbentuk rompi. ”Kain yang saya beli itu saya potong, jahit, dan saya jadikan sulaman usus, yang pada akhirnya saya bentuk menjadi bolero,” ujar Marni, ibu dari Dinni Citra N (16) dan Nabilla Zahara (11).

Baju kreasinya itu laku Rp 300.000. Marni pun giat membuat rancangan baju lain dari sulaman usus dan menjualnya.

Pada akhir tahun 2005 rancangan baju Marni memenangi juara pertama lomba desain baju kasual berbahan sulaman usus yang diselenggarakan Dewan Kerajinan Nasional Lampung. Marni pun berpartisipasi pada International Handicraft Trade Fair atau Inacraft di Jakarta tahun 2006.

Kepada pengunjung stannya, Marni menjelaskan, sulaman usus merupakan sulaman khas Lampung. Awalnya, sulaman usus hanya sebagai bebe atau kain penutup dada pada baju pengantin perempuan adat Lampung. Sulaman usus kemudian dikreasikan sebagai baju, kebaya, atau gaun.

Sulaman usus dibuat dari kain, biasanya kain satin atau sutra. Kain dibentuk segitiga dan dengan mesin dipotong memanjang seperti lembaran pita. Lembaran pita itu dijahit sisi kanan kirinya dan dibalik dengan menggunakan lidi.

Setelah dirapikan, lembaran pita berubah bentuk menjadi seperti pipa-pipa pipih panjang menyerupai usus ayam. Muncullah istilah sulaman usus. Untuk membuat kebaya, gaun, atau baju, perajin akan menempelkan pita-pita usus ke pola baju, kebaya, atau gaun yang sudah dibuat dengan cara menjahit.

Di pola tersebut perajin lantas merajut pita-pita usus dengan benang nilon dan menyulam aneka motif. Bahan kain yang lembut dan jatuh memungkinkan pembentukan motif-motif tersebut.

Berkat produk yang rapi dan menarik, kreativitas Marni di Inacraft 2006 dilirik Gobin Dram Ghurbani, pemilik toko tekstil dan butik Apique Silk Route di Jalan Mayestik, Kebayoran, Jakarta. Mr Gobin pun menjadi bapak angkat bagi Marni yang menamakan produksi gaun, kebaya, dan baju sulaman ususnya Nabilla. ”Mr Gobin menyediakan kain sutra yang saya butuhkan. Terkadang Mr Gobin mengirim desain baju atau gaun dan saya yang membuatnya dari bahan sulaman usus,” ujar Marni.

Mr Gobin pula yang menyemangati Marni untuk maju. ”Bayangkan, beliau datang ke rumah saya tahun 2006 yang saat itu masih gedek. Melihat kondisi saya, beliau menyemangati, saya harus bisa maju dalam dua tahun,” ujar Marni.

Lewat Mr Gobin, rancangan Marni mulai dikenal pasar luar negeri, seperti Singapura dan India. Peluang ini membuat Marni terpacu berkarya. Jumlah pemesan terus meningkat.

Marni pun mulai memberdayakan warga kampung tetangganya yang umumnya berpenghasilan rendah. Apalagi, produk Marni banyak dikerjakan secara nonmesin sehingga waktu produksi yang lama diatasi dengan memperbanyak tenaga kerja.

Untuk membuat satu kebaya dibutuhkan waktu satu sampai satu setengah bulan. Sementara baju-baju kasual membutuhkan waktu pembuatan satu minggu.

Oleh karena itu, Marni dan suaminya, Nazarudin (42), pun melatih ibu-ibu di kampungnya di Kecamatan Natar, Lampung Selatan. Satu kelompok di setiap desa khusus membuat pita-pita usus, kelompok lain khusus menempel pita-pita usus, ada kelompok lain desa lain yang khusus menyulam.

Saat ini ada 87 ibu rumah tangga yang ikut bekerja dalam usaha sulaman usus Marni. Aktivitas ini bisa membantu menambah penghasilan keluarga di satu sisi dan mempercepat proses produksinya di sisi lain.

Usaha Marni tidak lepas dari bantuan permodalan dari PT Pos Indonesia sebesar Rp 40 juta tahun 2007. Modal tersebut dengan cepat dia lunasi. Marni selanjutnya menjadi mitra binaan PT Perkebunan Nusantara VII melalui Program Kemitraan dan Bina Lingkungan. Ia mendapat pinjaman lunak sebesar Rp 15 juta dan Rp 40 juta selama tahun 2007-2008. ”Saya lunasi tepat waktu,” ujar Marni.

Sejak tahun 2005 hingga kini Marni menghasilkan 200-an rancangan desain. Sulaman ususnya juga tidak hanya kebaya, gaun malam, ataupun baju kasual. Karya Marni muncul juga dalam bentuk tank top atau baju atasan seperti singlet bertali tipis, peci, hingga taplak meja dan sarung bantal.

Kisah pengembangan rancangan produk, menurut Marni, cukup unik. Setelah kenal Mr Gobin, artis Vicky Burki dan Ria Irawan datang ke outlet milik Marni, meminta dibuatkan tank top dari bahan sulaman usus.

Rancangan produk tank top tersebut kini sangat disukai di Bali dan Singapura. Sementara rancangan kebaya atau gaun malam disukai di Kalimantan. Tahun 2010 Marni berencana membuka dua outlet baru, di Bali dan Kalimantan.

Marni sudah punya outlet di Lampung. Dia juga bekerja sama dengan butik Mr Gobin di Jakarta dan Pands’ Collection di Semarang, Jawa Tengah. Apabila konsumen Jakarta menyukai rancangan kebaya, gaun, dan baju kasual, konsumen di Semarang menyukai peci dan terkadang kebaya sulaman usus.

Sebagai produk buatan tangan dan dirancang satu desain untuk satu pembeli, Marni mematok harga sesuai dengan upaya produksi. Ia mematok harga satu juta hingga dua juta rupiah untuk kebaya, gaun malam, ataupun baju kasual. Peci sulaman usus per satuan dijual Rp 75.000-Rp 80.000. Produk tank top Rp 400.000 per potong.

Marni pun kini terus mengucap syukur. Omzet Marni yang semula Rp 17 juta kini mencapai Rp 100 juta per bulan. Rumah Marni sudah megah.

Marni kini tertantang agar bisa menghasilkan baju atau gaun dengan sulaman usus tidak hanya terbuat dari satin atau sutra polos, tetapi juga dari bahan lain. Marni tetap optimistis karya barunya itu bisa ia hadirkan pada ajang Inacraft 2010.

Read More......

Trik Mempopulerkan Rumah Makan Anda - Melakukan riset dan persiapan matang sebelum membangun bisnis memang penting. Namun menghabiskan waktu berlama-lama dengan melakukan riset, membuat perhitungan keuangan, mencari lokasi paling tepat, juga akan membuat bisnis tak juga terealisasi. Hal ini juga berlaku saat Anda berniat membangun bisnis kuliner.

Simak pengalaman "Rangga Umara (30), selama tiga tahun membangun 14 cabang Pecel Lele Lela, rumah makan yang berusaha "mengangkat derajat" pecel lele.

"Segera mulai, dan belajar dari kekurangan, kesalahan, lalu fokus menjadi nomor satu atau setidaknya menjadi yang terbaik. Bisnis tidak akan bisa mulai jika berlama-lama dengan riset," tegas Rangga pada Kompas Female.

Apa saja yang harus diperhatikan dalam membangun bisnis kuliner? Pria yang mengembangkan rumah makan Pecel Lele Lela dalam hitungan bulan ini membagi konsep empat kuadran makanan yang menjadi kunci suksesnya:

1. Common
Cari pasar yang sudah ada, karena mencoba membangun pasar baru membutuhkan biaya yang lebih besar. Dengan demikian, investasi akan lebih aman. Konsumen juga memutuskan mencari tempat makan yang sudah mereka kenali jenis dan rasanya. Spesialisasi pun harus diperhatikan untuk menjadi nilai jualnya. Jika mencoba menjual sesuatu yang berbeda dari yang biasa (common), jangan heran jika kemudian konsumen meragu, dan rumah makan sepi pengunjung.

2. Sense
Makanan enak sangat ampuh menarik pengunjung. Strategi yang bisa digunakan dalam rangka memancing selera makan adalah memberikan sense kepada pengunjung. Misalnya, biarkan aroma hidangan saat dimasak tercium pengunjung. Display makanan juga memberi pengaruh besar. Caranya, pajang logo atau foto menu yang menggugah selera. Jangan menyepelekan kekuatan word of mouth. Pengunjung yang puas dengan layanan Anda, akan memberikan promosi gratis lewat perbincangan dengan orang lain. Kemudian, usahakan agar restoran selalu terlihat ramai, karena 70% konsumen akan memilih tempat yang ramai untuk makan.

3. Price
Saat selera makan pengunjung sudah tergugah berkat menu dan aroma makanannya, saatnya memancing dengan harga. Bantu pengunjung untuk memilih makanan, apalagi jika menu tersebut mampu menarik mata. Setelah itu, harga menjadi pertimbangannya. Pasang harga dengan tulisan besar di spanduk utama di depan rumah makan, agar pengunjung bisa mengukur isi kantongnya sekaligus menentukan dimana mereka makan.

4. Destination
Pastikan konsumen sudah memilih rumah makan sejak meninggalkan rumah. Artinya, dalam pikirannya sudah ada nama rumah makan Anda ketika memutuskan makan di luar. Ini bisa terjadi jika nama dan merek rumah makan sudah populer di kalangan penikmat makanan. Logo yang menarik atau apa pun yang menjadi daya tarik harus diciptakan. Tentu saja popularitas bisa datang dari mana saja, termasuk media. "Tren sudah bergeser saat ini, konsumen tak mencari sekadar enak tetapi juga eye catching," kata Rangga.

Read More......

Monday, December 28, 2009

Kualitas Jahitan RJH

Salah satu komitmen kami adalah setiap produk pakaian Rumah Jahit Haifa memiliki jahitan berkualitas butik.

Berikut ini adalah beberapa ciri-ciri jahitan berkualitas butik di Rumah Jahit Haifa :

1. Menggunakan stik kecil/halus. Semakin kecil stik yang digunakan maka jahitan semakin rapat -> makin kuat. 1 cm = 4 s/d 6 stik.

2. Obrasan rapi, tidak mengkerut (untuk obras kami menggunakan benang katun, bukan benang obras).

3. Jahitan tidak mengambang/loncat.

4. Menggunakan material yang berkualitas bagus, misalnya benang dan resleting (kami tidak menggunakan resleting Taiwan).

5. Mengikuti standar pola Internasional , untuk wanita :

– lebar badan muka ditambah 1 cm dari lebar belakang.
- kerung lengan depan lebih masuk 1 cm dari belakang (jahitan lengan maju 1 cm dari jahitan samping badan).
– kampuh (sisa jahitan dalam minimal 2 cm).

6. Presisi : ketepatan dalam pengerjaan terutama pada bagian yang tampak dari luar seperti : resleting, krag dan lubang kancing.

7. Untuk kain bermotif, potongan motif harus pas/ketemu.

8. Untuk pakaian wanita menggunakan model ber-kupnat* (* tidak semua – tergantung harga dan model).

9. Krag menggunakan dua lapisan yaitu visiline dan staplex kecuali kerah rebah dan frill.

10. Bagian keliman baju atau lengan di “sum”/ tidak dijahit, kecuali untuk bahan tertentu sepeti denim, sifone dan sejenisnya (dijahit lurus stick kecil).

Membeli baju di toko online Rumah Jahit Haifa, seperti membeli baju di butik , seperti baju jahitan bukan seperti membeli baju jadi di toko-toko lain :)

Ketik sisa artikel disini

Read More......